Senin, 11 Juni 2012

Strategi Bersaing dalam Kewirausahaan


Strategi Kewirausahaan
            Para wirausaha menggunakan proses inovasi sebagai alat pemberdayaan sumber-sumber untuk menciptakan suatu nilai barang dan jasa. Proses inovasi dikendalikan oleh kreativitas. Kreativitas merupakan mata rantai antara pengetahuan pengenalan cara baru untuk mengombinasikan sumber-sumber dan proses pengembangan pengetahuan secara sistematis ke dalam suatu inovasi yang digunakan di pasar. Inovasi bahkan dipandang sebagai penciptaan sumber-sumber yang berbentuk penemuan kegunaan sesuatu dalam alam. Manajemen kewirausahaan menyangkut semua kekuatan perusahaan yang menjamin bahwa usahanya betul-betul eksis. Bila usaha baru ingin berhasil, maka wirausaha harus memiliki empat kompetensi, di antaranya:
a.       Fokus pada pasar, bukan pada teknologi.
b.      Buat ramalan pendanaan untuk menghindari tidak terbiayainya perusahaan.
c.       Bangun tim manajemen, bukan menonjolkan perorangan (not a “one-person” show).
d.      Beri peran tertentu, khusus bagi wirausaha penemu.
            Dalam melakukan strategi usahanya, wirausaha biasanya menggunakan strategi sebagai berikut:
a.       Menyangkut pengembangan keterampilan untuk menanggapi peluang yang diciptakan oleh perusahaan yang berada di pasar pertama. Yang sering terjadi adalah banyak peniru (iinitator) memperbaiki atau memodifikasi barang dan jasa untuk menciptakan nilai yang lebih tinggi bagi pembeli. Bila deinikian, wirausaha perlu meinindahkan daya saingnya ke segmen pasar lain dengan mendoininasi segmen pasar kecil yang dipandang perusahaan besar tidak memiliki peluang.
b.       Perubahan karakteristik produk, pasar, atau industri yang berbasis pada inovasi. Strategi ini dilakukan dengan mengubah produk dan jasa yang sudah ada, inisalnya mengubah manfaat, nilai, dan karakteristik ekonomi lainnya. Strategi ini menciptakan inovasi dengan salah satu cara berikut:
a.       Menciptakan manfaat.
b.      Meningkatkan nilai inovasi.
c.       Beradaptasi dengan lingkungan sosial ekonomi pelanggan.
d.      Menyajikan apa yang dianggap beinilai oleh pelanggan
Dalam konsep strategi pemasaran pada umumnya, kita mengenal 4P yaitu:
1.      Product (produk barang dan jasa)
2.      Price (harga)
3.      Place (tempat)
4.      Promosi (promotion
Penelitian dan pengembangan dalam kewirausahaan merupakan strategi utama, karena bersangkut paut dengan kreativitas dan inovasi. Di dalamnya menyangkut penelitian dan pengembangan produk, penelitian dan pengembanagn harga, penelitian dan pengembangan tempat, dan penelitian pengembangan promosi. Wirausaha berkembang dan berhasil justru karena memiliki kemampuan penelitian dan pengembangan yang memadai sehingga tercipta barang-barang yang bernilai dan unggul di pasar.
Dalam manajeman strategi yang baru, Mintzberg mengemukakan 5P yang sama artinya dengan strategi, yaitu:
1.      Strategi adalah Perencanaan (Plan)
Konsep strategi tidak lepas dari aspek perencanaan, arahan atau acuan gerak langkah perusahaan untuk mencapai suatu tujuan di masa depan. Akan tetapi, tidak selamanya strategi adalah perencanaan ke masa depan yang belum dilaksanakan. Strategi juga menyangkut segala sesuatu yang telah dilakukan sebelumnya. Sebagai contoh, McDonald’s yang selama bertahun-tahun memegang teguh dan melaksanakan secara konsisten prinsip kualitas, pelayanan, dan kebersihan. Inilah yang menjadi strategi perusahaan McDonald’s.
2.      Strategi adalah Pola (Patern)
Menurut Mintzberg, srtattegi adalah pola (strategy is patern), yang selanjutnya disebut sebagai intended strategy, karena belum terlaksana dan berorientasi ke masa depan. Atau disebut juga sebagai realized strategy karena telah dilakukan oleh perusahaan.
3.      Strategi adalah Posisi (Position)
Yaitu memposisikan produk tertentu ke pasar tertentuyang dituju. Strategi sebagai posisi menurut Mintzberg cenderung melihat ke bawah, yaitu ke suatu titik bidik di mana produk tertentu bertemu dengan pelanggan, dan melihat ke luar yaitu meninjau berbagai aspek lingkungan eksternal. Sebagai contoh, perusahaan rokok Marlboro dan Sempoerna Mild merupakan perusahaan yang paling serius mempromosikan produknya di Indonesia. Masing-masing mempunyai strategi posisi berbeda di pasar. Marlboro mempromosikan diri sebagai rokok kaum pria sejati yang menyukai tantangan alam seperti digambarkan melalui iklan-iklannya. Sedangkan Sempoerna Mild lebih ditujukan kepada generasi muda yang memiliki rokok berkadar tar dan nikotin ringan.
4.      Strategi adalah Perspektif (Perspektif)
Jika dalam arti Pola dan Posisi cenderung melihat ke bawah dan ke luar, maka sebaliknya dalam Perspektif cenderung lebih melihat ke dalam yaitu ke dalam organisasi, dan ke atas yaitu melihat grand vision dari perusahaan.
5.      Strategi adalah Permainan (Play)
Dalan arti ini, strategi adalah suatu manuver tertentu untuk memperdaya lawan atau pesaing. Suatu merek misalnya meluncurkan merek kedua agar posisinya tetap kukuh dan tidak tersentuh, karena merek-merek pesaing akan sibuk berperang melawan merek kedua tadi.

Banyak teori yang membahas strategi yang dikemukakan oleh para ahli ekonomi dan manajemen dan digunakan baik dalam perusahaan besar oleh para manajer maupun perusahaan kecil oleh wirausaha untuk mempertahankan perusahaannya. Teori-teori tersebut dapat dilihat sebagai berikut:
Teori Generik Strategi dan Keunggulan Bersaing
Dalam karyanya Competitive Strategy, Michael P. Porter (1997 dan 1998) mengungkapkan beberapa strategi yang dapat dipergunakan perusahaan untuk dapat bersaing. Beberapa aspek inti teori Porter adalah:
1.      Persingan merupakan inti keberhasilan dan kegagalan. Keberhasilan atau kegagalan tergantung pada keberanian perusahaan untuk bersaing. Tanpa berani bersaing, tidak mungkin keberhasilan diperoleh (Poerter, 1997). Strategi bersaing dimaksudkan untuk mempertahankan tingkat keuntungan dan posisi yang langgeng ketika menghadapi persaingan.
2.      Keunggulan bersaing berkembang dari nilai yang mampu diciptakan oleh perusahaan bagi langganan atau pembeli. Keunggulan bersaing menggambarkan cara perusahaan memilih dan mengimplementasikan strategi generik (biaya rendah, diferensiasi, dan focus) untuk mencapai dan mempertahankan keunggulan bersaing. Dengan kata lain keunggulan bersaing menyangkut bagaimana suatu perusahaan benar-benar menerapkan strategi generiknya dalam kegiatan praktis.
3.      Ada dua jenis dasar keunggulan bersaing, yaitu biaya rendah (low cost) dan diferensiasi (differentiation). Semua keunggulan ini berasal dari struktur industri. Perusahaan yang berhasil dengan strategi biaya rendah memiliki kemampuan dalam mendesain, produk, dan pasar yang lebih efisien dibandingkan pesaing. Sedangkan diferensiasi adalah kemampuan untuk menghasilkan barang dan jasa unik dan memiliki nilai lebih (superior value) bagi pembeli balam bentuk kualitas produk, sifat-sifat khusus, dan pelayanan lainnya.
4.      Kedua jenis dasar keunggulan bersaing di atas, menghasilkan tiga strategi generik (Porter, 1997), yaitu:
a.       Biaya rendah (low cost)
b.      Diferensiasi (differentiation)
c.       Fokus (focus)
Strategi fokus memiliki dua variable utama, yaitu:
a.       Fokus diferensiasi
b.      Fokus biaya
5.      Low cost strategy. Strategi ini mengandalkan keunggulan biaya yang relatif rendah dalam menghasilkan barang dan jasa. Keunggulan biaya berasal dari:
a.       Pengerjaan berskala ekonomis
b.      Teknologi milik sendiri
c.       Akses preferensi ke bahan baku
6.      Differentiation. Keunggulan fokus diferensiasi berasal dari kemampuan perusahaan untuk menghasilkan barang dan jasa yang unik dalam industrinya dan dalam semua dimensi secara umum dihargai pembeli.
Diferensiasi dapat dilakukan dalam beberapa bentuk, antara lain:
a.       Diferensiasi produk
b.      Diferensiasi sistem penyerahan atau penyampaian produk
c.       Diferensiasi dalam pendekatan pemasaran
d.      Diferensiasi dalam peralatan dan kontruksi
e.       Diferensiasi calam citra produk




Resiko strategi generik
Biaya rendah
Diferensiasi
Fokus
Pesaing meniru
Pesaing meniru
Strategi fokus ditiru
Teknologi berubah
Basis diferensiasi kurang penting bagi pembeli
Segmen sasaran menjadi tidak menarik
Keunggulan biaya tidak bertahan lama
Diferensiasi tidak berlaku lama
Struktur rusak, permintaan tidak muncul


7.      Focus strategy. Strategi fokus berusaha mencari keunggulan dalam segmen sasaran pasar tertentu, meskipun tidak memiliki keunggulan bersaing secara keseluruhan. Ada dua fokus yaitu:
a.       Fokus biaya
b.      Fokus diferensiasi
Fokus biaya, dilakukan perusahaan dengan mengusahakan keunggulan biaya dalam segmen sasarannya. Sedangkan fokus diferensiasi dilakukan perusahaan dengan cara mengusahakan diferensiasi dalam segmen sasarannya. Sasarannya adalah pembeli dengan pelayanan yang paling baik dan berbeda dengan yang lainnya.
Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa strategi generik pada dasarnya merupakan pendekatan yang berbeda untuk menciptakan keunggulan. Namun demikian dari strategi generik low cost, differentiation, dan focus seperti yang dijelaskan di atas ole Porter diakui ada beberapa resiko seperti tampak pada table di atas.

Strategi The New 7’s S (D’Aveni)
Richard A. D’Aveni (1994;253), mengemukakan bahwa konsep keuntungan neo-klasik maupun konsep dynamic strategy dari Porter (1991) adalah berjangka pendek (short-life) yang bersifat statis. Sekarang ini keadaannya berubah, yang diperlukan adalah untuk jangka panjang (long-life) dan dinamis.
Untuk menghadapi kondisi yang semakin dinamis (hypercompetitive) seperti sekarang ini, Richard A. D’Aveni (1994:243), mengemukakan suatu ide dasar, bahwa perusahaan harus menekankan pada strategi yang memfokuskan pada pengembangan kompetensi inti (building core competency), pengetahuan dan keunikan intangible asset, untuk menciptakan keunggulan. Oleh karena itu, D’Aveni mengajukan tujuh kunci keberhasilan perusahaan dalam hypercompetitive environment, yang dikenal dengan “The New 7-S’s”.
Konsep “The New 7-S’s” ini meliputi pokok-pokok dasar sebagai berikut :
1)      Superior stakeholder satisfaction
2)      Strategic soothsaying
3)      Positioning for speed
4)      Positioning for sureprise
5)      Shifting the role of the game
6)      Signaling strategic intent
7)      Simultanous and sequential strategic thrusts
Strategi yang pertama dari New 7-S’s adalah member kepuasan yang istimewa kepada stakeholder  yaitu semua unsur yang memiliki kepentingan dalam perusahaan dengan tanpa terkecuali seperti pemasok, karyawan, manajer, pemegang saham, konsumen, pemerintah dan masyarakat sekitarnya.
Strategi kedua adalah strategi yang memfokuskan pada sasaran, artinya perusahaan harus mencari posisi yang tepat bagi produk dan jasa-jasa yang dihasilkan perusahaan.
Strategi ketiga adalah strategi dalam memposisikan perusahaan secara cepat di pasar. Perusahaan harus segera mengkomunikasikan produk dan jasa-jasa tersebut ke pasar supaya segera dikenal konsumen.
Strategi keempat adalah membuat posisi yang mencengangkan melalui barang dan jasa-jasa baru yang lebih unik dan berbeda serta memberikan nilai tambah baru, sehingga konsumen lebih menyukai barang dan jasa yang diciptakan perusahaan.
Strategi kelima adalah mengubah pola-pola persaingan perusahaan yangt dimainkan sehingga pesaing terganggu (disruption) dengan pola-pola yang berbeda.
Strategi keenam adalah mengutamakan pada perasaan. Kedekatan dengan para karyawan, relasi, dan konsumen merupakan strategi yang ampuh untuk meningkatkan kinerja perusahaan.
Strategi ketujuh adalah mengembangkan faktor-faktor pendorong atau penggerak strategi secara simultan dan berurutan (thrusts) melalui penciptaan barang-barang dan jasa-jasa yang selalu member kepuasan kepada konsumen.
Kunci utama dari The New 7-S’s adalah menggunaka inisiatif untuk merebut persaingan. Menurut D’Aveni, The New 7-S’s menyangkut penciptaan sesuatu yang baru dan keadaan yang berbeda untuk masa yang akan datang (creating a new and different future). Strategi ini dimaksudkan untuk membatasi strategi dinamis yang dimiliki oleh pesaing. Konsep “creating a new and different future” yang dikemukakan oleh D’Aveni, identik dengan konsep “ability to create the new and different” pada kewirausahaan yang dikemukakan oleh Drucker (1969:61).
D’Aveni, mengelompokkan New 7-S’s di atas menjadi tiga kelompok yang sangat efektif untuk mengganggu pasar, yang meliputi visi (vision), kemampuan (capabilities), dan kiat (tactics). Kerangka kerja The New 7-S’s berdasarkan pada strategi penemuan dan pengembangan keunggulan melalui gangguan pasar (market disruption), bukan berdasarkan keunggulan yang berkesinambungan dan keseimbangan yang sempurna (perpetuating and equilibrium).
Ketiga faktor di atas saling berhubungan satu sama lain dan bekerja sama mengembangkan visi, kapabilitas dan taktik untuk menciptakan gangguan pasar.
Tujuan dari New 7-S’s adalah menciptakan gangguan (disruption) dengan cara menciptakan keunggulan-keunggulan baru yang berkesinambungan.    

1 komentar:

  1. Thanks ya sob udah share , blog ini sangat bermanfaat sekali ..............



    agen tiket murah

    BalasHapus